RSS

Perjalanan Panjang Jokowi ke Pintu Gerbang Istana

Perjalanan Panjang Jokowi ke Pintu Gerbang Istana
seknas-jokowi-00028

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA : IR. JOKO WIDODO

Metrotvnews.com, Jakarta: Pasangan Calon Presiden (Capres) dan Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut dua Joko Widodo (Jokowi) dan Jusuf Kalla (JK), akhirnya menang dalam kompetisi Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2014–2019. Keputusan kemenangan pasangan Jokowi-JK diumumkan Ketua KPU Husni Kamil Manik dalam rapat pleno KPU di Kantor KPU di Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat.

Pria kelahiran Surakarta, Jawa Tengah, 21 Juni 1961 memulai karier jabatannya sebagai Wali Kota Surakarta (Solo) tahun 2005 sampai 2012, didampingi F.X. Hadi Rudyatmo sebagai wakil wali kota. Menjadi Walikota Solo Pada pilkada kota Solo pada tahun 2005, Jokowi diusung oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), untuk maju sebagai calon wali kota Surakarta.

Dia berhasil memenangkan pemilihan tersebut dengan persentase suara sebesar 36,62%. Setelah terpilih, dengan berbagai pengalaman di masa muda, ia mengembangkan Solo yang sebelumnya buruk penataannya dan menghadapi berbagai penolakan masyarakat untuk ditertibkan.

Di bawah kepemimpinannya, Solo mengalami perubahan dan menjadi kajian di universitas baik dari dalam maupun luar negeri. Berkat pencapaiannya ini Jokowi terpilih kembali sebagai Wali Kota Surakarta pada tahun 2010 dengan persentase suara sebesar 90,09%.

Sejak menjabat sebagai walikota Surakarta di 2005, Jokowi aktif membangun kota Surakarta atau yang juga disebut kota Solo hingga blusukan menyambangi warganya. Ia juga kerap mengampanyekan gerakan anti korupsi, yang membuatnya mendapatkan reputasi sebagai politisi jujur di Indonesia.

Gebrakan Jokowi ketika menjadi walikota Surakarta juga diwarnai aksinya membeli mobil SUV Esemka seharga Rp 95 juta. Ditambah lagi keputusan Jokowi yang menolak mengambil gaji selama dia menjabat sebagai Walikota Surakarta.

Pada 2012, Jokowi memenangkan pemilihan Gubernur Jakarta mengalahkan Fauzi Bowo dalam putaran kedua. Jokowi yang didukung oleh PDI Perjuangan berhasil mengalahkan Fauzi Bowo yang didukung hampir seluruh parpol dan saat itu menjabat Gubernur dengan dukungan dana dan jaringan yang sangat besar.
Tetapi, pesona Jokowi yang diangkat oleh media massa, dukungan para relawan dan kerja keras kader-kader PDI Perjuangan berhasil mengalahkan Fauzi Bowo dan partai pendukungnya.

Setelah resmi menang di perhitungan suara, Jokowi masih diterpa isu upaya menghalangi pengunduran dirinya oleh DPRD Surakarta, namun dibantah oleh DPRD. Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi juga menyatakan akan turun tangan jika masalah ini terjadi, karena pengangkatan Jokowi sebagai Gubernur DKI Jakarta tidak dianggap melanggar aturan mana pun jika pada saat mendaftar sebagai Calon Gubernur sudah menyatakan siap mengundurkan diri dari jabatan sebelumnya jika terpilih, dan benar-benar mengundurkan diri setelah terpilih.

Namun setelahnya, DPR merencanakan perubahan terhadap Undang-Undang No 34 tahun 2004, sehingga setelah Jokowi, kepala daerah yang mencalonkan diri di daerah lain, harus terlebih dahulu mengundurkan diri dari jabatannya pada saat mendaftarkan diri sebagai calon presiden.

Prestasi Jokowi sebagai Gubernur DKI Jakarta di antaranya Peningkatan upah minimum provinsi Pada 24 Oktober 2012.  Di tahun 2014, Ketua Umum Megawati Soekarnoputi memberikan mandat dari DPP kepada mantan wali kota Solo tersebut, untuk bertarung dalam pemilu presiden (Pilpres) 2014.

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri telah mengeluarkan surat perintah harian yang isinya mendukung Joko Widodo alias Jokowi sebagai calon presiden PDI Perjuangan.

Tak lama kemudian, tepatnya Jumat 14 Maret 2014, Jokowi mendeklarasikan diri siap menjadi capres dari PDI Perjuangan di Rumah Si Pitung, Marunda, Jakarta Utara. Ditemani oleh Jusuf Kalla, Jokowi mampu merebut dukungan lima partai pendukung, yaitu PDIP, NasDem, PKB, Hanura dan PKPI.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menetapkan Presiden dan Wakil Presiden terpilih 2014–2019. Setelah merekapitulasi perolehan suara secara nasional di 33 provinsi dan pemilihan di luar negeri.

Keputusan ini berlaku mulai tanggal ditetapkan dan salinan disampaikan ke MPR RI, DPR RI, Ketua Mahkamah Kontitusi, Ketua Mahkamah Agung, Presiden RI, Partai Politik dan gabungan partai politik dan ke Presiden dan Wakil Presiden.

Berdasarkan hasil perolehan suara yang dikeluarkan oleh KPU, Pasangan nomor urut 1 Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa memperoleh suara sebanyak 62.576.444 atau 46,85% sementara itu pasangan nomor urut 2 Joko Widodo dan Jusuf Kalla berhasil memperoleh suara sebesar 70.997.833 atau 53,15%. Untuk jumlah suara sah sebesar 133.574.277, sedangkan jumlah suara tidak sah 1.379.690 dan selisih perolehan suara sebesar 8.421.389.

Dari hasil tersebut ditetapkan pasangan nomor urut 2 Joko Widodo dan Jusuf Kalla resmi ditetapkan sebagai Presiden dan Wakil Presiden periode 2014-2019.

(Ydh)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 14 Juni 2015 in TOKOH

 

Tag:

** SEMENDE DALAM SEJARAH **

** SEMENDE DALAM SEJARAH **

dadae

Menyebut dan membicarakan Semende, maka akan terjadi rangkaian kata dan makna dengan sebutan:

1. Jeme Semende
2. Tanah Semende
3. Bahasa Semende
4. Adat Semende

I. ORANG SEMENDE/JEME SEMENDE

Orang Semende atau Jeme Semende merupakan komunitas tersendiri di Provinsi Sumatera Selatan yang tinggal dan berdiam di Kecamatan Semende, Kabupaten Muara Enim. Semende termasuk bagian dari kelompok Pasemah, termasuk Lematang, Lintang dan Lembak. Secara geografis Semende di bagi menjadi 2 kelompok, yaitu: 1)
1. Semende Darat di Kabupaten Muara Enim
2. Semende Lembak di Kabupaten Ogan Komring Ulu

Perjalanan hidup orang Semende menganut agama Islam pada awalnya dimulai dari adanya seorang Ulama (Wali) di Semende (Tumutan Tujuh): Tuan Guru SUTABARIS, dengan gelar MURTHABARAQ yang setingkat atau semasa dengan para wali Sembilan: Sunan Ampel, di Pulau Jawa2) sekitar abad 15 Masehi. Perjalanan hidup tersebut dapat diceritakan sebagai berikut.

1. Sunan Kali Jaga diantaranya adalah murid Sutabaris dan sebelum menjadi Wali Allah gurunya ada 3 (tiga) orang sebagai berikut :
1. Sunan Bonang selama 8 (delapan) tahun
2. Sunan Ampel selama 3 (tiga) tahun
3. Sutabaris di Tumutan Tujuh Semende selama 3 (tiga) tahun

2. Di Tumutan Tujuh Semende pernah diadakan rapat dan pertemuan-pertemuan penting para Wali untuk memecahkan permasalahan-permasalahan di Bumi Nusantara (Indonesia) pada saat itu, diantaranya musyawarah dalam menentukan Raja Islam pertama di Demak, Raden Fatah.

Para Wali yang rapat bermusyawarah di Tumutan Tujuh Semende tersebut adalah 4 (empat) orang wakil dari Wali Sembilan di Jawa dan seorang dari Sumatera, yaitu:
1. Sunan Gunung Jati (Cirebon Jawa Barat)
2. Sunan Kali Jaga (Jawa Tengah)
3. Sunan Muria (Jawa Tengah)
4. Sunan Bonang (Jawa Timur)
5. Sutabaris (Sumatera/Semende)

1).Sumber Browsing Internet
2). Sumber dari KH. Kgs Abdurrahman Guru Tarikat Sammaniyah
Dari sumber lain setelah itu menyatakan banyak orang-orang dan para ulama datang untuk belajar, membawa ilmu pengetahuan dan menetap di Semende, yaitu:
1. Puyang Tuan Raje Ulie tinggal di Prapau
2. Puyang Baharuddin di Muara Danau
3. Puyang Leby (Pengulu Abd. Kohar) di Pulau Panggung
4. Puyang Nakanadin di Muara Tenang
5. Puyang Mas Pangeran Bonang di Muara Tenang
6. Puyang Skin Mande (Sang Diwe) di Muara Tenang
7. Puyang Raden Singe (asal Majapahit) di Muara Tenang
8. Puyang Rabbushshamad di Tanjung Raya
9. Puyang Regan Bumi di Tanjung Raya
10. Puyang Same Wali di Tanjung Tiga
11. Puyang Tuan Kecik (Rebiah Sakti) di Tanjung Laut
12. Puyang Raden Walet di Aremantai
13. Puyang Rene di Pulau Panggung dari Jepara (Tahun 1800 M)

Adanya Sutabaris di Semende (Tumutan Tujuh) dan terjadinya rapat/musyawarah di Semende yang dihadiri 4 (empat) Wali diantara 9 (sembilan) Wali dari Jawa serta berdatangannya orang-orang dan para ulama/wali (puyang, sebutan jeme Semende) membuktikan bahwa ajaran islam (Tauhid dan Syariat), adat istiadat ( kebudayaan Islam) sudah sejak lama dikenal oleh Jeme Semende. Mengapa orang semendo (Jeme Semende) tidak ingin mencari tahu, menyelidiki/mempelajari tentang sejarah semende? Namun demikian, ketaatan jeme semende beragama Islam dan menjalankan syariatnya telah dimulai sejak masih anak-anak, muda dan tua telah membuktikan adanya pengaruh ajaran islam yang mendalam kepada jeme semende. Dengan demikian, ajaran islam tertanam dan terpatri pada rohani dan jasmaninya. Jeme Semende dalam pergaulannya memakai adat tunggu tubang yang berpedoman pada Al Quran dan Al Hadist, diantaranya: mencintai, menghargai dan membela perempuan (Tunggu Tubang) yang dipimpin oleh Meraje. Hal tersebut sesuai dengan salah satu perintah ajaran Islam, tafsir H. Oemar Bakri: QS. Almujadalah, ayat 1-4. Inilah salah satu cara islam meningkatkan derajat wanita. Wanita tidak boleh dibiarkan nasibnya terlunta-lunta.3)

Pesatnya perkembangan agama islam di Semende dapat dibuktikan dengan adanya Para ulama atau kiai yang “naun” di Makkah yang pulang ke Semende, yaitu:
1. K.H. Mukhtar (ahli Nahu dan Fiqih) di Pulau Panggung
2. K.H. Abd Majid (alim membaca Al Quran) di Pulau Panggung
3. K.H. Abd Karim (hafidz Al Quran) di Muara Tenang
4. K.H. Abd Jabbar (ahli Nahu Syorof) di Remantai
5. K.H. Hasan Yusuf (ahli Nahu syorof) di Tanjung Raye
6. K.H. Zaini (ahli Qira’at Al Quran) di Tanjung Agung
7. K.H. Burhan (ahli Nahu Syorof) di Pajar Bulan
8. K.H. Marsid (ahli nahu Syorof) di Muara Tenang
9. Dan adalagi H.M. Yasin cucu K.H. Majid keluaran Mesir (penulis Qur’an Pusaka Indonesia di Jakarta zaman Presiden R.I pertama: Ir. Soekarno).

3)Tafsir Rahmat H.Umar Bakri cetakan ke 3 Jakarta 15 maret 1984
Dalam hal pemerintahan, dapat diketahui bahwa Pangeran Rene adalah Kepala Marga pertama pada zaman Belanda (sekitar tahun 1800 M) di Pulau panggung Semende. Pangeran Rene ini berasal dari Jepara Demak Jawa Tengah dan memiliki 3 saudara, dua orang saudaranya (kakaknya: Puyang Jadi dan adiknya: Puyang Setia) tinggal di daerah Marga Bengkulak Kecamatan Tanjung Lubuk OKI. 4)

Setelah Pangeran Rene meninggal, maka digantikan oleh anaknya Pangeran Anom Kupang (tahun 1850 M). Pada masa pemerintahan Pangeran Anom Kupang inilah Belanda bermaksud untuk menduduki daerah Semende, akan tetapi Belanda tidak dapat masuk, karena rakyat Semende sangat melawan dan dengan landasan agama Islam yang kuat, mereka tidak mau wilayahnya diganggu oleh siapapun juga, apalagi dijajah oleh Belanda. Atas kelicikan Belanda, maka pada 14 Agustus 1869 dibuat perjanjian antara Pemerintah Belanda dengan Pangeran Anom Kupang berupa piagam yang ditulis di atas Tembaga yang berisikan 24 pasal dan disimpan di Museum Rumah Bari Palembang, antara lain dinyatakan:5)

1. Daerah Semende yang dipimpin Pangeran Anom Kupang tidak takluk kepada Pemerintah Belanda.
2. Daerah Semende diakui Belanda sebagai Daerah Istimewa (SINDANG MERDEKA).
3. Tidak diwajibkan membayar upeti (pajak) kepada Belanda.
4. Tentara Belanda tidak boleh masuk daerah Sindang Merdeka sebelum mendapat izin Pemerintah Sindang Merdeka.
5. Orang luar Sindang Merdeka tidak berhak mengadili rakyat Sindang Merdeka dan mereka harus dikembalikan ke tempat asal (Sindang Merdeka), dan ia berhak mengadili orang luar bila berbuat kesalahan di dalam daerah Sindang Merdeka.

Perjuangan melawan penjajah Belanda telah dibuktikan oleh Puyang Rentul Panji Alam, Puyang Kepiri, Puyang Rabul, yang mempertahankan Benteng Aur Duri (Aik Enim Dik Beghikan). Kemudian Puyang Sangin, dengan julukan: Karang Jelatang dari Muara Tenang, berjuang melawan Belanda di Kecamatan Tanjung Agung Enim, yang juga beristrikan orang Pulau Panggung Enim, di antara anak cucunya adalah H.M. Thoyib dan dr. Mustofa.

Dalam mempertahankan kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945, pejuang-pejuang Semende yang terkenal antara lain :

1. Kapten Idham dari Pulau Panggung
2. Kapten H. M. Ichsan dari Tanjung Laut
3. Letnan Muis dari Pulau Panggung
4. Kol. TNI. (Purn) H. A. Zaidin dari Muara Tenang
5. Letkol. TNI (Purn) H. M. Badri dari Pulau Panggung
6. Gori dari Pulau Panggung
7. Rudi dari Pulau Panggung

4) Sumber data H.Kohapa Mantan KUA Pulau Panggung
5) Ibid H.Kohapa
8. Yazid Kenaru dari Pajar Bulan
9. H.M. Djamili dari Muara Tenang, yang dijuluki Gajah Miri dan ditakuti Belanda
10. Mayor Mingsur Panji Alam dari Bayur Kisam cucu Rentul P. Alam dari Ma. Tenang
11. Kuris dari Tanjung Raya
12. Letnan Aziz Kontar dari Pulau Panggung
13. Sersan Bachtiar dari Pulau Panggung
14. Sersan Matseroh dari Muara Tenang
15. Laskar Ibnu Hasyim dari Pulau Panggung
16. Tentara Pelajar Drs. H. Barmawi HMS dari Muara Tenang
17. Tentara Pelajar Drs. H. Fuad Bahyien dari Pulau Panggung

Tidak dapat dilupakan juga pejuang wanita Semende seperti :
1. Hj. Kawimah Zaidin dari Tanjung Raya.
2. Hj. Badiyah Dahnan dari Tanjung Raya

II. TANAH SEMENDE

Sebagaimana telah dikemukakan di atas, tanah Semende secara geografis terdiri dari 2 (dua) kelompok: Semende Darat di Kabupaten Muara Enim dan Semende Lembak di Kabupaten Ogan Komering Ulu. Namun demikian, dimanakah tanah Semende bermula? Tanah Semende berada di dataran tinggi sepanjang deretan Bukit Barisan Pulau Sumatera. Ada 7 (tujuh) dataran tinggi sepanjang Bukit Barisan, yaitu: 6)
1. Dataran Tinggi Gayo Luas di Provinsi Aceh
2. Dataran Tinggi Karo di Provinsi Sumatera Utara
3. Dataran Tinggi Agam di Sumatera Barat
4. Dataran Tinggi Kerinci di Provinsi Jambi
5. Dataran Tinggi Rejang Lebong di Provinsi Bengkulu
6. Dataran Tinggi Tanah Besemah di Kabupaten Lahat, Provinsi Sumatera Selatan
7. Dataran Tinggi Tanah Semende (Tumutan Tujuh) di Kabupaten Muara Enim, Provinsi Sumatera Selatan.

Sebagaian orang di dunia mengetahui dan secara diam-diam mengakui bahwa bilangan ke tujuh merupakan angka yang mengandung kekeramatan dan keunggulan non fisik. Dari 7 (tujuh) dataran tinggi di sepanjang Bukit Barisan di Pulau Sumatera tersebut dataran tinggi yang ke 7 (tujuh) terdapat di Semende. Dan di dataran tinggi itulah Bukit Barisan Hutan Belantara Tumutan Tujuh tempatnya Tuan Guru Sutabaris bermukim.

– Di Barat dikenal ”The Magaifecent Seven” (Tujuh Ksatria Super)
– Di Timur )Jepang) dikenal ”The Seven Samurai” (Tujuh Satria Samurai)
– Di Indonesia dikenal ”Tujuh Dataran Tinggi” dan ”Bukit Tumutan Tujuh” (The Hill of Seven Watter Resources) yang terdapat di Semende Kabupaten Muara Enim Provinsi Sumatera Selatan.

6)Drs. H. Fuad Bahyen Pensiunan Pertamina Pusat Jakarta
Dengan adanya perkembangan jaman dan peningkatan jumlah penduduk (Jeme Semende), pemukiman jeme semende telah menyebar kewilayah nusantara dalam bentuk komunitas-komunitas yang diantaranya menetap dengan perkembangan sebagai berikut :

1. Semende Darat (asal mula) di Kabupaten Muara Enim
2. Semende Lembak di Kabupaten Ogan Komring Ulu
3. Pulau Beringin Bayur
4. Ogan
5. Komering Ulu
6. Balik Bukit Barisan
7. Bengkulu Selatan Muara Sindang
8. Ulu Nasal
9. Marga Kinal
10. Padang Guci
11. Kedurang
12. Segimin
13. Semende Pesisir
14. Semende Abung
15. Marga Kasui (Rebang)
16. Kecamatan Bukit Kemuning
17. Sumber Jaya, Way Tenung
18. Marga Sekampung Talang Padang
19. Air Sepanas
20. Metro Tanjung Karang
21. Kaliandak dan Ketapang (Gunung Palas)
22. Meliputi Sebagian Pegunungan di Sumatera Selatan

Sebagian pendapat menyatakan bahwa terjadinya pengembangan tempat (wilayah) tersebut adalah atas inisiatif Puyang Awak (Nurqadin) dan kawan-kawan pada saat mencari tanah untuk anak cucunya Jeme Semende.7) Pendapat lain ada yang menyebutkan bahwa Puyang Awak (Nurqadin) adalah anak angkat Puyang Baharudin dari Muara Danau Semende, dan ia menugaskan Puyang Awak mencari tanah untuk anak cucu Jeme Semende.

Puyang Awak (Nurqadin) mencari tanah.8)
1. Puyang Awak dengan ditemani Puyang Hasanuddin dari Banten Jawa Barat (murid Syech Abdul Muhyi dari murid syech Abdul Rauf AL Sinkili Aceh) dan kawan-kawan berjalan kearah Bukit Barisan (Tulang Idang), Pematang Lembah Kapur. Setelah tiba di Bukit Barisan, Puyang Awak menoleh ke kanan dan ke kiri dan menyatakan bahwa sepemandangan mataku Bukit Barisan itu kelak tempat anak cucuku (Jeme Semende) pindah.

7) H.Tjikdeham mantan kepala SD Semende
8) Ibit
2. Mereka berjalan lagi menelusuri lereng Bukit Barisan, melewati Bukit Patah, Bukit Besar (sumber air panas) Ulu Indikat Bukit Kekulang, Bukit Pematang Kayu Are, naik Bukit Bepagut, turun ke Bukit Ringgit, terus ke Bukit Balai, Ulu Danau, Bukit Perigi, naik ke Gunung Seminung, Gunung Tanggamus, Gunung Raja Basa sampai kepinggir Laut Selat Sunda, di Ketapang menyeberang ke Banten. Pada tiap-tiap puncak Gunung dan Bukit Barisan, Puyang Awak menyatakan bahwa sepemandangan mataku kekanan dan kekiri adalah tempat anak cucuku pindah dikemudian hari.
3. Daerah-daerah tempat yang di lewati Puyang Awak berserta Puyang Hasanuddin dan kawan-kawan tersebut adalah bagian Hulu Sungai seperti Sungai Indikat, Enim, Ogan, Komering, Way Besai, Way Sekampung, Way Seputuih, Way Tulang Bawang, dan Sebelah kiri Ulu Sungai Manak Kedurang, Padang Guci, Kinal, Muara Saung, Nasal dan lain-lain.

Dengan demikian, tanah sepanjang mata Puyang Awak memandang ke kanan dan ke kiri mulai dari daerah Besemah sampai ke Kaliandak Ketapang (Lampung) dan tepi Laut penyeberangan Banten, adalah tempat anak cucu Puyang awak (Jeme Semende) pindah di kemudian hari. Kenyataannya memang demikian dan terbukti Jeme Semende sudah banyak yang pindah ke sana termasuk Jawa (NUSANTARA) bahkan ada yang menetap keluar negeri: MAKKAH, Saudi Arabia.
1. Puyang Hasanuddin dari Banten menyatakan pula kepada Puyang Awak (Nurqadin) bahwa di seberang sana (Jawa Barat) bagian barat ada Gunung Payung, disanalah tempat kelahiranku (tanah pusaka). Jeme Semende banyak yang mengaji/belajar Al-Quran dan memperdalam agama Islam di Banten, anak cucu Puyang Awak dapat pindah ke Banten (Gunung Payung) kata Puyang Hasanuddin.
2. Di Ketapang (Kaliandak, Gunung Palas) Puyang Awak menanamkan/menancapkan tongkatnya dari bambu betung, sebagai tanda dan dititipkan kepada Puyang Raden Embe untuk menjaganya.

Kedatangan para ulama/wali dan ada yang menetap di Semende Darat. 9)

Bertepatan dengan terjadinya perang di Kerajaan Mataram pada abad ke-17, para puyang (ulama/wali) berdatangan ke Semende dengan masing-masing membawa berbagai ilmu pengetahuan, seperti :
1. Puyang Mas Pangeran Bonang (dari kerajaan Mataram, Jawa Tengah), menyebarkan/mengajarkan agama Islam (Al-Quran dan Ilmu Tauhid).
2. Puyang Regan, Nakanadin (dari kerajaan Mataram, Jawa Tengah), mengajarkan agama Islam dan Hukum Adat
3. Puyang Ahmad dari Sumatera Barat, mengajarkan Agama Islam dan Hukum adat
4. Puyang Sangmurti dari Rindu Ati Penanjung Bengkulu Utara penyebar Hukum Adat dan Dukun Padi

9. Ibid H.Tjikdeham
5. Puyang Pemeriksa Alam dari Desa Lubuk Buntak Mulak, menyebarkan Hukum Adat, betungguan dan membela kebenaran
6. Puyang Agung Nyawe/Abdul Malik bin Abdullah (1678-1736) dari Trenggano, Semenanjung Malaka (Malaysia) adalah murid syech Abdul Muhyi dari murid syech Abdul Rauf Al Sinkili Aceh, mengajarkan bahasa Melayu Sangsekerta dan agama Islam
7. Puyang Kecabang dari Pasemah, mengajarkan Hukum Adat
8. Puyang Hasanuddin asal Banten Jawa barat murid syech Abdul Muhyi dari murid syeh Abdul Rauf Al Sinkili Aceh, penyebar/mengajarkan agama Islam
9. Puyang Samewali, menyebarkan Hukum Adat.

III. BAHASA SEMENDE

Bahasa sehari-hari Jeme Semende adalah bahasa Semende dengan kata-katanya berakhiran “E”, dilihat dari logat dan sebutan kata, bahasa semende ini termasuk dalam kelompok bahasa Melayu, sedangkan bahasa tulis menulisnya dikenal dengan Surat Ulu dan tempat menulisnya dibuat dari kulit kayu yang disebut dengan KAGHAS.

IV. ADAT ISTIADAT SEMENDE

Adat istiadat dan kebudayaan Semende sangat dipengaruhi oleh ajaran islam. Adat istiadat Semende yang sampai dengan saat ini masih sangat kuat dipegang oleh jeme Semende adalah adat istiadat TUNGGU TUBANG. Adat ini mengatur hak warisan dalam keluarga bahwa anak perempuan tertua sebagai ahli waris yang utama. Warisan tersebut seperti Rumah, sawah, kolam (tebat), kebun (ghepangan), dsb., yang diwariskan secara turun temurun. Warisan tersebut adalah harta pusaka tinggi, tidak boleh di bagi, tetap untuk tunggu tubang, kecuali kalau tuggu tubang menyerah, tidak mau lagi menjadi tunggu tubing. 10)

Untuk lebih jelasnya, adat istiadat semende di bagi menjadi:

1. Asal dan Terjadinya Adat Semende
2. Pengertian Semende
3. Lambang Adat Semende/Tunggu Tubang

1.Asal dan Terjadinya Adat Semende
Pada umumnya Jeme Semende mengakui dan menyatakan bahwa Adat Semende bertitik tolak dan berpedoman pada ajaran islam (kebudayaan islam) dan terjadinya adat semende ini adalah hasil rapat/musyawarah para puyang (ulama/wali) Semende yang bertempat di Pardipe Pagaruyung Marga Lubuk Buntak Pasemah pada Abad ke-17 dan sebagai koordinatornya: Puyang Awak (Nurqadim).

10) KH. Abd Jabbar Ulama Semende

Catatan :
1. Puyang Awak (Nurgadin) pada tahun 1650 M adalah anak angkat Puyang Baharuddin di Muara Danau dan dia tidak menyusuk/tinggal di tanah Semende.
2. Isteri Puyang Awak adalah adik perempuan (kelawai) Puyang Leby (Abdul Qohar) tidak ada keturunan.
3. Puyang Awak belajar mengaji (memperdalam) agama islam ke Aceh, gurunya Tuan Syekh Abdul Rauf Al Sinkili (1615–1693) yang pulang dari Mekkah pada tahun 1661 M. 11)
4. Suami adik perempuan (kelawai) Puyang Awak adalah Puyang Tuan Raje Ulie di Prapau Semende.
5. Tuan Syekh Abdul Rauf Al Sinkili adalah Wali Allah guru tarekat Satariyah, di antara muridnya adalah sbb :
– Syekh Burhanuddin Ulakan dari Sumatera Barat (1646 M)
– Syekh Abdul Muhyi dari Jawa Barat
– Syekh Nurqadin (Puyang Awak) dari Semende (1650 M)

Murid yang mendapat ijazah untuk mengajarkan/meneruskan tarekat Satariyah dari Syekh Abdul Rauf al Sinkili adalah Syekh Burhanudin Ulakan dari Sumatera Barat, dan Syekh Abdul Muhyi dari Jawa Barat, yang mempunyai murid dan mendapat ijazah meneruskan tarekat Satariyah bernama H.M. Hasanuddin dari Banten. 12)
Puyang Hasanuddin inilah diantaranya yang diajak Puyang Awak (Nurqadin) mencari tanah untuk anak cucu keturunan Semende sebagaimana yang telah diutarakan terdahulu.

Adat Semende disesuaikan dengan ajaran islam (ilmu tauhid dan syariat islam) untuk keselamatan dunia akhirat. Jadi Adat Semende itu termasuk kebudayaan Islam. Di dalam Alquran berbunyi “ittaqullah” artinya bertaqwalah kepada Allah dengan mengerjakan yang diperintah dan meninggalkan yang dilarang. Dalam Adat Semende terdapat perintah/suruhan dan larangan tersebut, yaitu :

a. Perintah/suruhan :
1. Menganut/memeluk agama islam
2. Beradat Semende
3. Beradab Semende
4. Betungguan (membela kebenaran)

b. Larangan/pantangan jeme Semende :
1. Sesama Tunggu Tubang pantang dimadukan, mengingat tanggung jawabnya berat
2. Bejudi/jaih/nyabung
3. Enggaduh racun tuju serampu (iri hati/hasut/dengki)
4. Nganakah duit
5. Maling tulang kance
6. Nanam kapas/wanggean (Ringan timbangannye)
7. Nanam sahang (pantang garang/pemarah)

11). Mahyuddin BA bin M. Ramli Fakiruilallah guru tarekat Sammaniyah asal Paiman Sumbar
12).Dr.Hj. Srimulyati, MA (et al) Mengenal & Memahami Tarekat Muktabarak di Indonesia, hal 173 tahun 2004
c. Sifat (motivasi) jeme Semende :
1. Benafsu (rajin bekerja)
2. Bemalu (sebagian dari iman)
3. Besingkuh (berbicara dan tingkah laku tidak sembarangan)
4. Beganti (setia kawan)
5. Betungguan (tidak goyah/mantap)
6. Besundi/beadab (tata krama, tata tertib)
7. Beteku (perhatian/suka membantu)

d. Fatwa Jeme Semende
1. Pajam suare dik be dane
2. Maluan nengah dik be pakai
3. Hilang baratan ghumah mighis
4. Kasih kance timbang ghase
5. Kasih sudare sesame ade
6. Kasih bapang sebelum marah
7. Kasih endung sepanjang mase
Menurut sejarah, pada jaman penjajahan Belanda, adat istiadat Semende ini dibuatkan pelakat/piagam yang disimpan di Museum Betawi (Jakarta) dan dijadikan pedoman Belanda untuk memberikan pertimbangan dan memutuskan suatu perkara yang terjadi di Semende.13)

2. Pengertian Semende
Semende terdiri dari dua suku kata yaitu Seme dan Ende dengan pengertian SEME = sama dan Ende = Harga. Semende = Sama Harga menurut logat Semende same rege yaitu betine (perempuan) tidak membeli dan bujang (lelaki) tidak dibeli. Pengertian Semende diartikan hubungan perkawinan (semende) bahwa laki-laki datang tidak dijual dan perempuan menunggu tidak membeli.
Semende menjadi Adat Semende disebut Tunggu Tubang yang penjabarannya dimulai berdasarkan :
1. Harta Pusake tinggi
2. Harte Pusake Rendah

Kedua-duanya tidak boleh di bagi dan sebagai penunggu ditunjuk anak perempuan tertua, jika tidak ada anak perempuan, maka anak laki-laki tertua sebagai tunggu tubangnya (anak belai). Harta Pusaka Tinggi yang telah turun temurun (bejulat) kepada anak cucu, cicit (piut) dan seterusnya sebagai ahli waris mempunyai hak dan kewajiban sebagai berikut :
1. Sama waris, Sama harga
2. Sama menjaganya
3. Perempuan (Tunggu Tubang) hanya menuggu tidak kuasa menjual
4. Laki-laki berkuasa, tapi tidak menuggu

13).Sumber, H. Tjikdeham mantan Kepala SD di Semende
5. Sama-sama mengambil faedah baik laki-laki atau perempuan rumusannya :
1. Perempuan dibela, laki-laki membela.
2. Sama-sama mengambil manfaat, yaitu perempuan disayang dan laki-laki disekolahkan tinggi, belajar mengaji sampai ke Makkah (Naun) dan sebagainya.
3. Sama-sama mengambil untung, perempuan lekas kawin (semende) sehingga orang tua berkesempatan mencari biaya untuk sekolah anak laki-laki, mengaji dan biaya kawin (semende).
4. Sama-sama mengharapkan hasil, perempuan lekas berkeluarga (semende) sehingga berkembang (berketurunan) dan laki-laki diantar kawin (semende) ke tunggu tubang lain.

Pemelihara harta warisan adalah ahli waris laki-laki dengan tugas mengawasi harta seluruhnya supaya tidak rusak, tidak berkurang, tidak hilang, dan sebagainya. Lelaki tidak berhak menuggu, dia seorang laki-laki seakan-akan Raja berkuasa memerintah dan diberi gelar dengan sebutan MERAJE.

Anak belai adalah keturunan anak betine (Kelawai Meraje) mengingat kelemahannya dan sifat perempuan (keibuan) maka ia dikasihi/disayangi dan ditugaskan menunggu harta pusaka sebagai tunggu tubang, mengerjakan, memelihara, memperbaiki harta pusaka dan ia boleh mengambil hasil (sawah, kolam, tebat, kebun/ghepangan) tetapi tidak kuasa menjual harta waris.

Seorang laki-laki di Semende berkedudukan sebagai MERAJE di rumah suku ibunya (kelawainye) dan menjadi rakyat di rumah isterinya sehingga dia meraje dan juga rakyat. Kalau warga Tuggu Tubang (Adat Semende) telah turun temurun berjulat berjunjang tinggi, maka tingkat pemerintah (Jajaran Meraje) tersusun sebagai berikut :
1. Muanai tunggu tubing, disebut Lautan (calon meraje) belum memerintah, dan dapat menjadi wali nikah (kawin) bagi kelawainya (ayuk atau adik perempuan)
2. Muanai Ibu Tunggu Tubang, disebut/dipanggil MERAJE
3. Muanai Nenek Tunggu Tubang, disebut/dipanggil JENANG
4. Muanai Puyang Tunggu Tubang, disebut/dipanggil PAYUNG
5. Muanai Buyut Tunggu Tubang, disebut/dipanggil LEBU MERAJE (RATU)
6. Muanai Lebu Tunggu Tubang, dipanggil ENTAH-ENTAH

Catatan :
1. Meraje = Memerintah (Kepala Pemerintah)
2. Jenang = Lurus, Lembut (Memberikan Pertimbangan)
3. Payung = Tempat Berteduh (Pelindung)
4. Lebu Meraje = (Ratu) dihormati (Penasehat)
5. Entah-Entah = Untuk Dikenang jasanya.

3. Lambang Adat Semende / Tunggu Tubang 14)
A. 1. Kujur = Lurus, Jujur
2. Guci = Teguh Menyimpan Rahasia (Terpercaya)
3. Jale = Bijaksana, Menghimpun
4. Tebat = Sabar
5. Kapak = Adil

14).Hasil Temu Karya Tetunggal Apit Jurai Tunggu Tubang Semende di Pulau Panggung Semende Tahun 1989.
B. 1. Bakul Betangkup = Teguh Menyimpan Rahasia
2. Niru = Tahu Membedakan Yang Baik dan Yang Buruk
3. Tudung = Suka Menolong (Melindungi)
4. Kinjar = Rajin, Siap Kemana Saja Pergi
5. Piting = Suka Menerima Tamu
6. Tuku = Pribadi Tepuji
7. Runtung = Tempat Rempah-Rempah

Demikianlah, sekilas mengenai Semende sebagai informasi yang masih perlu dikaji dan dipelajari secara mendalam sehingga dapat dijadikan pengetahuan dan pedoman bagi masyarakat Semende sehari-hari. Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan bahkan mungkin kesalahan dan kekhilafan. Untuk itu penulis mohon maaf dan penulis akan menerima dengan lapang dada, kritik, saran dan perbaikan dari jeme semende yang lebih mengetahui.
Kiranya Allah menunjukkan jalan kebenaran/keselamatan dunia akhirat kepada kita jeme semende, sehingga jeme semende dimanepun berade, dalam posisi apepun die, akan ingat, rindu dan mencintai Semende Tunggu Tubang,…..Amin.

SUMBER :

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 10 Juni 2015 in SEJARAH

 

Tag:

BASE JEME SEMENDE, LAHAT & PAGAR ALAM

BASE JEME SEMENDE, LAHAT & PAGAR ALAM
  • A
    • ading = adik
    • agas = nyamuk
    • ajong = suruh
    • alap = cakep, cantik, indah, bagus
    • anak dahe = adik ipar perempuan
    • angat = panas
    • au = ya
    • aye’ = air
    • aye’ angat = air panas
    • aye’ dingin = air dingin
    • ayuk = mbak

    B

    • ba = bapak
    • babet = lempar
    • babet = tarik
    • badah = rumah
    • balur = ikan asin
    • bange = tolol, goblok, bego, bodoh
    • bantut = habis
    • baseng = terserah
    • baseng-baseng = sembarangan
    • batak = bawa
    • bay = perempuan
    • bebala = berkelahi
    • bebegau = merinding
    • bebuntingan = menikah
    • becunoh = beretika (dalam adat istiadat)
    • begambar = berfoto
    • beghusik = (istilah yang digunakan untuk main ke rumah seseorang)
    • begoco = berkelahi
    • begox = tolol, goblok, bego, bodoh
    • behadu = beristirahat
    • behadu = beristirahat
    • behadulah = bersudahlah
    • bejijeh = ngomel
    • bejireh = bercerita
    • bekupian = entah
    • belagak = cakep, cantik, indah, bagus
    • belekah = kondisi kotor
    • bepaut = berpegang
    • beragam = becanda
    • bereteh = penjahat
    • berte = bandit
    • besemah = ada ikan
    • betunak’an = menikah (asal kata tunak = menikah)
    • biasan = alat pancing tradisional
    • bidapan = sedang sakit
    • bidapan = tidak enak badan
    • blangkit = selimut
    • botol = gudu
    • betine = perempuan
    • bubo = nambah (pada waktu makan)
    • bungngok = gendut
    • buri = belakang
    • busong = perut
    • bute = buta
    • buyan = tolol, goblok, bego, bodoh

    C

    • calok = terasi.
    • cebar = robek
    • cecangka = ada-ada saja
    • cecangkah = cerita bohong
    • cecingal = berlebihan
    • cecingal = mirip dengan tingkah wong buyan alias wong linglung
    • cenila = sandal
    • cete = jelas
    • cucuk = tusuk dengan tenaga kecil pakai benda kecil
    • cungdire = sejenis tomat2an namun rasanya lebih asem dan berukuran kecil
    • curug = air terjun
    • curup = air terjun

    D

    • damping = dekat
    • dedilat = berlebihan
    • dekbediye = tidak ada
    • demam = gereng
    • dengah = kamu, kau
    • dide lemak = tidak enak (kadang disingkat “dimak = tidak enak”)
    • dide = tidak
    • dimak = tidak enak

    E

    • empai = baru saja
    • enggop (baso merenem) = tidak mau
    • engkas = sisa
    • engkase = tak tau nya

    G

    • gelgasan = meriang
    • gemerudok = bergemuruh
    • gering = tidak enak badan
    • ghehit = pegal
    • gile = gila
    • gilo = gila
    • gucoh = ditinju

    I

    • ibatan = bungkusan
    • ibatan = oleh2
    • ibongan = bibi, tante
    • ical-ical = berlebihan
    • injik = senang

    J

    • jabo = depan
    • jadilah kudai = cukup sampai disini
    • jagal = kejar
    • jalat = anus
    • jeme = orang
    • jentirek = penyakit koreng
    • jireh = cerita
    • jurai tue = pemangku adat

    K

    • kaba = kamu
    • kaba = kamu, kau
    • kaba = kau
    • kakang = kakak
    • kambang = sumur
    • kance = kawan
    • kaput = babi/ babi hutan
    • kebat = ikat
    • kebile = kapan
    • kehas = keras
    • kelawai = saudara perempuan
    • kele = nanti
    • kelepeh = dompet
    • kemane = kemana
    • kemano = kemana
    • kemih = kencing
    • kenatiran = lenje² = genit
    • kerih = cape
    • kerih = capek
    • keruan = ngerti/ tahu
    • keruan = tau
    • keteng = kaki
    • keting = kaki
    • keting = kaki
    • kicekka = omongkan
    • kite = kita
    • kito = kita
    • klambit = kelelawar
    • klentit = alat kelamin wanita
    • kudai = dulu
    • kudai = nanti
    • kudai = nanti (singgah kudai = name rumah makan di lahat, parak stasiun)
    • kukut leghai = kaki
    • kulat = kotor
    • kulat = kotor
    • kulat kedalat = kotor banget
    • kundu = mental
    • kupii = kopi

    L

    • laju = jalan
    • lanang = laki2
    • lantak = hantam
    • lautan = saudara jauh
    • lemak = enak
    • lokak = kesempatan
    • lolo = tolol, goblok, bego, bodoh
    • lubok = lubuk
    M
    • majo = makan
    • malelaka = norak
    • mamak = paman, om
    • mamang = abang atau mas
    • mandi kudaii = mandi dulu
    • mbata = bawa
    • mbek = ambil
    • mehak mehing = tidak enak badan
    • memeheng = demam
    • memeheng = demam
    • memeheng = tidak enak badan
    • me’ngai = sesak nafas
    • merinak = beganjah
    • midang = bejalan
    • midang = digunakan untuk main dalam artian rekreasi
    • midang = jalan-jalan
    • midang = main
    • milu = ikut
    • minyak lenge = minyak sayur
    • muanai = saudara laki laki
    • murong = cerek
    • murung = teko
    N
    • ndo = ibu
    • neget = telan
    • nengget = nungging
    • nga = dengan
    • ngai = sama
    • ngambe = ngambil
    • ngamben kinjar = gendong kinjar (tempat untuk menaruh hasil panen misal kawe=kopi)
    • ngerapot = aneh
    • ngerewangi = menemani
    • ngibal = jalan2
    • ngibal = jalan2
    • ngibat = bungkusan
    • ngicek = berbicara
    • ngiket = bungkusan
    • nginak = melihat
    • ngindang akhi = tidur sampai siang
    • nguba = ngupas
    • ngudut = merokok
    • ngupi kudai = ngupi dulu
    • nindak = nggak mau
    • njebi = nangis
    • njerene = termenung
    • njuluk durian = metik duren biasanya ni pake bambu atau kayu
    • nyagu = bosan
    • nyampak = terjatuh
    • nyecal = senggol tapi cendrung ke benda yang becek
    P
    • palah = ayo
    • palak = kepala
    • parak = dekat
    • parak = dekat
    • paun = dapur
    • pegaian = bisulan
    • pemeruput = orang yang suka mengejek
    • pening = pusing
    • penyau = gila
    • pikak = kantong celana.
    • pingan = piring
    • pucuk = atas
    • pule = pula
    R
    • rendut = ciut
    • rewang = menemani
    • ribang = senang
    • rune = pelangi
    S
    • sakndi = dari
    • sangkek = keranjang
    • sangsile = pepaya
    • sapean = kelaparan
    • saput = selimut
    • sarapan = sariawan
    • sare = susah
    • segit = robek
    • segit = robek
    • segit = robek/ sobek
    • seleme = flu
    • seleme = flu, demam
    • seleme = pilek / flu
    • sel’me = flu
    • selup = sandal
    • semah = ikan lokal dusun
    • sengkiap = hampir saja
    • seringgit = 200 rupiah (biasa dipakai dalam hitungan dagang disana)
    • sidu = sendok
    • sidu pesok = garpu
    • sleme = pilek
    • sude = sudah
    • suduk = kampungan
    • sugak sagay = berantakan
    • suhang = sendiri
    T
    • tapok = tampar
    • tebarai = kebelet buang air besar atau brsk dclana kakakaka
    • tecaguk = berdiri sendiri kaya orang tidak jelas
    • tegesor = terjatuh
    • teghimpit = terjepit
    • tekelap = ketiduran
    • tekinak = terlihat
    • telaboh = terjatuh
    • telabuh = terjatuh
    • tempiling = tampar
    • tempiling = tampar, tempeleng
    • tempuyak = durian
    • tepak = tampar
    • terajang = ditendang
    • terti = ngerti/ tahu
    • tetawe = tertawa
    • tetawo = tertawa
    • timbes = hampir saja/kena sedikit
    • tine = perempuan
    • try = coba
    • tujah = tusuk dengan pisau
    U
    • ubak tue = kakak laki2 ayah
    • ude = sudah
    • ude la kudai = cukup sudah
    • udim = sudah
    • udim = sudah
    • umak tue = saudara perempuan ibu
    • umban = jatoh
    • umban = jatuh
    • umban = nyampak
    • umban = terjatuh
    • unda’ = kumpul
    • unda’ kebo = kumpul kebo
    • urung adak = pastinya
    W
    • wali = pisau
    Y
    • yak = batuk
    • yo = ya

    20130224-15-48-53-000255

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 10 Juni 2015 in BAHASA DAERAH

 

Tag:

Makna kemerdekaan dalam pendidikan

Baru saja kita memperingati 63 tahun kemerdekaan Indonesia. Momentum itu harus dimanfaatkan sebaik-baiknya guna merefleksikan apa saja yang sudah dilakukan untuk bangsa, sembari memikirkan solusi untuk keluar dari jeratan krisis.Tidak kalah pentingnya, perlu dilakukan penyegaran sekaligus pembaruan model peringatan kemerdekaan, dari sekadar seremonial tanpa makna menjadi spirit yang membangun semangat nasionalisme dan kebangsaan.
Pembaruan dan penyegaran itu, salah satunya bisa dilakukan dengan membenahi sistem pendidikan bangsa. Mengapa demikian? Karena sistem pendidikan saat ini, telah melenceng jauh dari cita-cita para pendirinya (founding father), khususnya pada masa-masa prakemerdekaan.
Sejarah membuktikan bahwa pendidikan memberi kontribusi yang besar dalam membidani kelahiran kemerdekaan. Melalui pendidikan, tokoh seperti R.A. Kartini, R. Dewi Sartika, K.H. Ahmad Dahlan, Ki Hajar Dewantara, dan Teuku Moh. Syafei, menanamkan jiwa dan semangat nasionalisme kepada generasi muda. Pendek kata, para tokoh itu membangun visi dan misi pendidikan dalam bingkai kebangunan Indonesia untuk meraih kemerdekaan dan kebebasan.
Ki Hajar Dewantara, misalnya, mendirikan Taman Siswa pada 3 Juli 1922, dengan tujuan ingin menumbuhkan kesadaran bahwa bangsa ini memiliki martabat dan harapan untuk menjadi manusia merdeka. Ki Hajar meyakini, penyadaran melalui lembaga pendidikan adalah usaha yang manjur. Hasilnya, kesadaran sebagai bangsa yang bermartabat dan berkeinginan untuk merdeka pun tumbuh.
Contoh lain, dengan didirikannya organisasi Budi Utomo (1908), Perhimpunan Indonesia (1926), dan dicetuskannya Sumpah Pemuda (1928). Pada masa perang kemerdekaan dan revolusi untuk mempertahankannya, generasi muda yang terpelajar itu tidak sekadar mampu merancang organisasi atau menjadi aktivis, tetapi mereka juga memiliki keberanian dan strategi untuk membangun kekuatan bersenjata yang dikenal dengan sebutan Tentara Pelajar (TP).
Pendidikan dikebiri
Sayangnya, model pendidikan yang menumbuhkan jiwa kebangsaan dan perasaan merdeka itu, dicerabut dan dikebiri dari sistem pendidikan saat ini. Alih-alih, bukannya menjadi sarana memerdekakan peserta didik, tetapi justru membelenggu, memenjarakan, dan menindas. Itu dapat kita lihat dengan adanya kebijakan sertifikasi guru, kebijakan membalik rasio SMK dan SMA, penyamaan ujian akhir nasional (UAN) SMK dengan SMA, dan sebagainya.
Belum lagi, biaya pendidikan yang terasa kian mahal dan hampir tak terjangkau rakyat miskin. Pada jenjang pendidikan tinggi misalnya, sejumlah perguruan tinggi negeri berubah menjadi badan hukum milik negara. Perubahan ini mendorong lembaga-lembaga pendidikan, yang seharusnya melahirkan manusia-manusia terpelajar, justru terbelenggu dengan upaya mencari uang sekaligus menjauhkan diri dari masyarakat yang seharusnya dilayani. Maka, impian untuk mendapatkan pendidikan murah, baik, dan berkualitas tidak akan pernah terwujud.
Pada aspek filosofi, pendidikan yang mestinya dimaknai secara luas, ternyata hanya dipahami sebagai proses formal, sekadar proses alih pengetahuan. Bahkan, pendidikan tidak mampu lagi menjadi sarana liberasi, yakni sebagai sebuah proses kerja kreatif dan responsif untuk memerdekakan dan memberdayakan pelajar. Wajar jika spirit kemerdekaan, kebebasan, dan pencerahan sulit ditemukan dalam sistem dan praktik pendidikan tersebut. Tidak ada ruang dan waktu yang memadai bagi terjadinya liberasi yang mendorong sikap mental para pelajar untuk menjadi manusia merdeka.
Hasil lulusan atau output pendidikan yang jauh dari spirit kemerdekaan dan kebangsaan, kata Amien Rais (2008), hanya menghasilkan pemimpin, pengusaha, parlemen (anggota DPR), jaksa dan sebagainya, yang bermental inlander, penjilat, dan rela dijadikan budak korporasi-korporasi besar milik Amerika dan sekutu-sekutunya. Sebagai contoh, ketika kekayaan alam berupa minyak, gas, batu bara dan emas, dijarah beberapa perusahaan Amerika, para pemimpin berjiwa inlander itu tidak bisa berbuat apa-apa.
Spirit kemerdekaan
Tidak ada pilihan lain bagi bangsa ini, selain mengambil semangat dan spirit kemerdekaan, untuk merancang pendidikan bangsa berjiwa merdeka. Spirit kemerdekaan dalam pendidikan ini bisa diwujudkan paling tidak dalam dua hal. Pertama, dalam sistem pendidikan yang diwujudkan dengan menanamkan nilai-nilai kemanusiaan, kemerdekaan, dan egalitarianisme, dalam menyusun visi dan tujuan pendidikan, desain konsep pembelajaran, metode pengajaran, kurikulum, biaya sekolah, peningkatan karier dan gaji guru.
Kedua, dalam praktik pendidikan dengan mengimplementasikan spirit kemerdekaan dalam seluruh proses pembelajaran; interaksi antara siswa dan guru, sesama guru, dan antarsiswa. Misalnya melalui pengajaran yang kontekstual, dialog, dan presentasi, pelajaran yang interaktif dan partisipatoris, penilaian yang transparan, dan sebagainya.
Pendidikan juga perlu menanamkan sikap kritis pada anak didiknya. Melalui model pendidikan seperti itu, terlahir manusia-manusia kritis yang mampu melihat aneka tantangan dari zamannya, berani membicarakan berbagai masalah lingkungan, dan ikut menangani lingkungannya.
Spirit kemerdekaan dan pendidikan kritis, kata Asep P.B. (2006), akan menumbuhkan kuriositas intelektual, kematangan emosional, dan kejernihan spiritual anak didik. Mereka akan mampu melakukan transformasi diri menjadi orang-orang yang terbebaskan, lantaran institusi pendidikan dan lingkungan memberikan ruang dan iklim yang kondusif.
Selain itu, eksistensi pendidikan yang memiliki spirit kemerdekaan akan diperhitungkan dalam konteks demokrasi. Artinya, pendidikan dipercaya punya pengaruh yang positif bagi demokratisasi, sekaligus menghasilkan kualitas hidup masyarakat yang lebih baik. Dalam perspektif ini, pendidikan bisa dilihat sebagai sebuah institusi untuk menginternalisasikan dan menyosialisasikan kemerdekaan, prinsip kemandirian, dan nilai hak asasi manusia harus bisa dijalankan. Semoga.[]
Penulis : Al arham

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 26 Agustus 2015 in Tak Berkategori

 

Akhirat itu lama

Perbandingan Matematis di Dunia dan di Akhirat Berdasarkan Al-Quran http://alarham.blogspot.com/2015/08/perbandingan-matematis-di-dunia-dan-di.html

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 23 Agustus 2015 in Tak Berkategori

 

MESIN PENCARI RAKSASA GOOGLE

SEJARAH BERDIRINYA MESIN PENCARI RAKSASA ” GOOGLE ” http://arhamby.blogspot.com/2015/08/sejarah-berdirinya-mesin-pencari.html

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 12 Agustus 2015 in Tak Berkategori

 

TATA CARA SHALAT TARAWIH DAN WITIR

image

tuntunan lengkap tata cara bacaan bilal doa shalat tarawih dan witir

    

Shalat Tarawih adalah shalat sunnat malam hari di bulan puasa ramadhan yang waktu pelaksanaan sholat sunnat tarawehnya dilaksanakan setelah sholat isya. Shalat Tarawih biasanya dikerjakan secara berjama’ah maupun sendirian baik di masjid maupun dirumah. Pada umumnya shalat teraweh dikerjakan minimal 11 rakaat namun adapula Shalat Tarawih yang dikerjakan 23 rakaat yang pada setiap dua rakaat ditutup dengan salam kemudian teruskan dengan shalat witir tiga rakaat dengan dua salam atau satu kali salam.Namun bagi yang shalat tarawih 11 rakaat biasanya mengerjakan 2 kali salam dengan setiap 4 rakaat ditutup dengan 3 rakaat witir.

Adapun tata cara bacaan doa shalat sunnat taraweh surat yang dibaca sesudah Al-Fatihah pada tiap2 rakaat boleh surat apa saja yang dikehendaki, tetapi diutamakan pada setiap rakaat yang kedua sesudah membaca surat Al-Fatihah membaca surat-surat pendek seperti surat Al-Ikhlas.

Berikut adalah  tuntunan tata cara bacaan bilal doa shalat tarawih dan witir lengkap dengan bacaan shalawat tarawih dan witir 23 rakaat

Doa niat shalat Tarawih :

“USHALLI  SUNNATAN  TARAWIIHI  RAK’ATAINI  (IMAAMAN/MA’MUUMAN) LILLAAHI  TA’AALAA”.

Doa awal yang dibaca bilal dan ma’mum ketika akan mengerjakan shalat Tarawih,

“SUBHAANAL  MALIKIL  MA’BUUDI,  SUBHAANAL  MALIKIL  MAUJUUDI,  SUBHAANAL  MALIKIL  HAYYIL  LADZII  LAA  YANAAMU  WALAA  YAMUUTU  WALAA  YAFUUTU  ABADAN  SUBBUUHUN  QUDDUUSUN  RABBUNAA  WARABBUL  MALAAIKATI  WARRUUHI  SUBHAANALLAAHI  WAL  HAMDU  LILLAAHI  WALAA  ILAAHA  ILLALLAAHU WALLAAHU  AKBARU  WALAA  HAULA  WALAA  QUWWATA ILLAA  BILLAAHIL  ‘ALIYYIL  ‘ADHIIMI”.

Kemudian bilal membaca shalawat :

“ALLAAHUMMA  SHALLI  ‘ALAA  SAYYIDINAA  MUHAMMAD”.

Dijawab  para jama’ah :

“ALLAAHUMMA SHALLI WASALLIM  ‘ALAIH”.

Setelah itu bilal membaca shalawat lagi :

“ALLAAHUMMA  SHALLI  ‘ALAA  SAYYIDINAA  WAMAULAANA  MUHAMMADIN”.

Dijawab para jama’ah :

“ALLAAHUMMA  SHALLI  WASALLIM  ‘ALAIH”.

Kemudian bilal membaca shalawat lagi :

“ALLAHUMMA  SHALLI  ‘ALAA  SAYYIDINAA  WANABIYYINAA  WAHABIIBINA  WASYAFII’INAA  WADZUHRINAA  WAMAULAANAA  MUHAMMADIN”.

Dijawab para jama’ah :

“ALLAAHUMMA  SHALLI  WASALLIM  ‘ALAIH”.

Lalu bilal mengucapkan :

“ASHSHALAATU SUNNATAN  TARAAWIIHI  JAMIATU RAHIMA  KUMULLAAHU”.

Kemudian imam serta para jama’ah berdiri untuk melakukan shalat Tarawih dua rakaat, sebagai shalat Tarawih dua rakaat yang pertama.

Sesudah salam pada dua rakaat yang pertama, bilal bersama jama’ah mengucapkan :

“FADL-LAM  MINALLAAHI  WANI’MATAN  WAMAGHFIRATAN  WARAHMATAN  LAA  ILAAHA  ILAAHA  ILLALLAHU  WAHDAHU LAA SYARIIKA  LAHU, LAHUL  MULKU  WALAHUL  HAMDU  YUHYII  WAYUMIITU  WAHUWA ‘ALAA  KULLI  SYAI-IN  QADIIR”.

Setelah itu bilal membaca shalawat seperti tersebut diatas, dan para jama’ah menjawabnya dengan “ALLAHUMMA  SHALLI  WASALLIM ‘ALAIH”.

Lalu imam serta para jama’ah berdiri lagi untuk melakukan shalat Tarawih dua rakaat, sebagai shalat Tarawih dua rakaat yang kedua. Selesai salam pada rakaat yang keempat, bilal bersama-sama para jama’ah membaca :

“SUBHAANAL  MALIKIL  MA’BUUDI,  SUBHAANAL  MALIKIL  MAUJUUDI,  SUBHAANAL  MALIKIL  HAYYIL  LADZII  LAA  YANAAMU  WALAA  YAMUUTU  WALAA  YAFUUTU  ABADAN  SUBBUUHUN  QUDDUUSUN  RABBUNAA  WARABBUL  MALAAIKATI  WARRUUHI  SUBHAANALLAAHI  WAL  HAMDU  LILLAAHI  WALAA  ILAAHA  ILLALLAAHU WALLAAHU  AKBARU  WALAA  HAULA  WALAA  QUWWATA ILLAA  BILLAAHIL  ‘ALIYYIL  ‘ADHIIMI”.

Sehabis itu bilal membaca shalawat seperti tersebut diatas dan para jama’ah menjawab dengan

“ALLAHUMMA  SHALLI  WASALLIM ‘ALAIH”.

Lalu bilal mengucapkan :

“ALBADRUL  MUNIIRU  SAYYIDUNAA  MUHAMMADUN  SHALLUU ‘ALAIHI”.

Setelah itu imam serta para jama’ah berdiri lagi untuk melakukan shalat Tarawih dua rakaat, sebagai shalat Tarawih dua rakaat yang ketiga.

Selesai salam pada rakaat yang keenam maka bilal beserta para jama’ah mengucapkan

Read the rest of this entry »

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 17 Juni 2015 in Tak Berkategori

 

SHOLAT TARAWIH

image

Salat Tarawih (kadang-kadang disebut Teraweh atau Taraweh) adalah salat sunnat yang dilakukan khusus hanya pada bulan ramadan. Tarawih dalam bahasa Arab adalah bentuk jama’ dari تَرْوِيْحَةٌ yang diartikan sebagai “waktu sesaat untuk istirahat”. Waktu pelaksanaan salat sunnat ini adalah selepas isya’, biasanya dilakukan secara berjamaah di masjid. Fakta menarik tentang salat ini ialah bahwa rasulullah  hanya pernah melakukannya secara berjama’ah dalam 3 kali kesempatan. Disebutkan bahwa rasulullah kemudian tidak melanjutkan pada malam-malam berikutnya karena takut hal itu akan menjadi diwajibkan kepada ummat muslim (lihat sub seksi hadits tentang Tarawih).

Rakaat salatSunting

Terdapat beberapa praktik tentang jumlah rakaat dan jumlah salam pada salat Tarawih. Pada masa Nabi Muhammad shalat Tarawih hanya dilakukan tiga atau empat kali saja, tanpa ada satu pun keterangan yang menyebutkan jumlah rakaatnya. Kemudian shalat Tarawih berjamaah dihentikan, karena ada kekhawatiran akan diwajibkan. Barulah pada zaman khalifah Umar shalat Tarawih dihidupkan kembali dengan berjamaah, dengan jumlah 20 raka’at dilanjutkan dengan 3 raka’at witir.

Sejak saat itu umat Islam di seluruh dunia menjalankan shalat Tarawih tiap malam-malam bulan Ramadhan dengan 20 rakaat. Empat mazhab yang berbeda, yaitu mazhab Al-Hanafiyah, Al-Malikiyah, Asy-Syafi’iyah serta Al-Hanabilah, semua sepakat menetapkan jumlah 20 rakaat sebagai bilangan shalat Tarawih. Sedangkan Umar bin Abdul Aziz sebagai khalifah dari Bani Umayyah di Damaskus menjalankan shalat Tarawih dengan 36 rakaat. Dan Ibnu Taimiyah menjalankan 40 rakaat.

Yang pertama kali menetapkan shalat Tarawih hanya 8 atau 11 rakaat dalam sejarah adalah pendapat orang-orang di akhir zaman, seperti Ash-Shan’ani (w.1182 H), Al-Mubarakfury (w. 1353 H) dan Al-Albani. Ash-Shan’ani Penulis  Subulus-salam sebenarnya tidak sampai mengatakan shalat Tarawih hanya 8 rakaat, dia hanya mengatakan bahwa shalat Tarawih itu tidak dibatasi jumlahnya. Sedangkan Al-Mubarakfury memang lebih mengunggulkan shalat Tarawih 8 rakat, tanpa menyalahkan pendapat yang 20 rakaat.

Tetapi yang paling ekstrim adalah pendapat Al-Albani yang sebenarnya tidak termasuk kalangan ahli fiqih. Dia mengemukakan pendapatnya yang menyendiri dalam kitabnya, Risalah Tarawih, bahwa shalat Tarawih yang lebih dari 8 plus witir 3  rakaat, sama saja dengan shalat Dzhuhur 5 rakaat. Selain tidak sah juga dianggap berdosa besar bila dikerjakan.

Perbedaan pendapat menyikapi boleh tidaknya jumlah raka’at yang mencapai bilangan 20 itu adalah tema klasik yang bahkan bertahan hingga saat ini, seperti yang dilakukan sebagian besar pengikut Nahdlatul Ulama[butuh rujukan]. Sedangkan mengenai jumlah salam praktik umum adalah salam tiap dua raka’at namun ada juga yang salam tiap empat raka’at. Sehingga bila akan menunaikan Tarawih dalam 8 raka’at maka formasinya adalah salam tiap dua raka’at dikerjakan empat kali, atau salam tiap empat raka’at dikerjakan dua kali dan ditutup dengan witir tiga raka’at sebagaimana yang dilakukan sebagian besar pengikut Muhammadiyah

Niat salatSunting

Niat salat ini, sebagaimana juga salat-salat yang lain cukup diucapkan di dalam hati, yang terpenting adalah niat hanya semata karena Allah Ta’ala semata dengan hati yang ikhlas dan mengharapkan ridhoNya, apabila ingin dilafalkan jangan terlalu keras sehingga mengganggu Muslim lainnya, memang ada beberapa pendapat tentang niat ini gunakanlah dengan hikmah bijaksana.

Secara lengkap, niat salat Tarawih 2 rakaat adalah:

“ َأُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيحِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُومًا/إِمَامًا للهِ تَعَالَى
“Ushalli sunnatat taraawiihi rak’ataini (ma’muman/imaaman) lillahi ta’aalaa.”


Artinya: ” Aku niat Salat Tarawih dua rakaat (menjadi makmum/ imam) karena Allah Ta’ala”

ATAU

“ َأُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيحِ رَكْعَتَيْنِ للهِ تَعَالَى
“Usholli sunnatattarowihi rok’ataini lillahi ta’ala”


Artinya: ” Aku niat Salat Tarawih dua rakaat karena Allah Ta’ala”

Walaupun demikian, ada beberapa cara dalam mengerjakan salat Tarawih, salah satunya dengan formasi 2 kali 4 rakaat masing masing dengan sekali salam setiap selesai 4 rakaat. Oleh karena itu, dalam niat salat Tarawih, niatnya disesuaikan menjadi “arba’a raka’atin”.

Beberapa Hadits TerkaitSunting

“Sesungguhnya rasulullah pada suatu malam salat di masjid lalu para sahabat mengikuti salat Dia, kemudian pada malam berikutnya (malam kedua) Dia salat maka manusia semakin banyak (yang mengikuti salat nabi), kemudian mereka berkumpul pada malam ketiga atau malam keempat. Maka rasulullah  tidak keluar pada mereka, lalu ketika pagi harinya Dia bersabda: ‘Sungguh aku telah melihat apa yang telah kalian lakukan, dan tidaklah ada yang mencegahku keluar kepada kalian kecuali sesungguhnya aku khawatir akan diwajibkan pada kalian,’ dan (peristiwa) itu terjadi di bulan Ramadan.” (Muttafaqun ‘alaih)
“Artinya: Dari Jabir bin Abdullah radyillahu ‘anhum, ia berkata: Rasulullah  pernah salat bersama kami di bulan Ramadan (sebanyak) delapan raka’at dan witir (satu raka’at). Maka pada hari berikutnya kami berkumpul di masjid dan mengharap dia keluar (untuk salat), tetapi tidak keluar hingga masuk waktu pagi, kemudian kami masuk kepadanya, lalu kami berkata: Ya Rasulullah ! Tadi malam kami telah berkumpul di masjid dan kami harapkan engkau mau salat bersama kami, maka sabdanya “Sesungguhnya aku khawatir (salat itu) akan diwajibkan atas kamu sekalian”.(Hadits Riwayat Thabrani dan Ibnu Nashr)
“Aku perhatikan salat malam rasulullah , yaitu (Ia) salat dua raka’at yang ringan, kemudian ia salat dua raka’at yang panjang sekali, kemudian salat dua raka’at, dan dua raka’at ini tidak sepanjang dua raka’at sebelumnya, kemudian salat dua raka’at (tidak sepanjang dua raka’at sebelumnya), kemudian salat dua raka’at (tidak sepanjang dua raka’at sebelumnya), kemudian salat dua raka’at (tidak sepanjang dua raka’at sebelumnya), kemudian witir satu raka’at, yang demikian adalah 13 raka’at”.Diriwayatkan oleh Malik, Muslim, Abu Awanah, Abu Dawud dan Ibnu Nashr.
“Artinya: Dari Abi Salamah bin Abdurrahman bahwasanya ia bertanya kepada ‘Aisyah radyillahu anha tentang salat rasulullah  di bulan Ramadan. Maka ia menjawab ; Tidak pernah rasulullah  kerjakan (tathawwu’) di bulan Ramadan dan tidak pula di lainnya lebih dari sebelas raka’at 1) (yaitu) ia salat empat (raka’at) jangan engkau tanya tentang bagus dan panjangnya, kemudian ia salat empat (raka’at) 2) jangan engkau tanya panjang dan bagusnya kemudian ia salat tiga raka’at”.[Hadits Shahih Riwayat Bukhari dan Muslim]

Posted from WordPress for Android

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 17 Juni 2015 in Tak Berkategori

 

Muchendi, Percha, dan Dodi Masih Bisa Nyalon Bupati

pilkada (1)

RMOL. Larangan bagi putra-putri mahkota untuk mencalonkan diri sebagai kepala daerah belum ditetapkan karena ternyata masih mendapat perlawanan dari DPR.


Sehingga langkah Percha Leanpuri, Muchendi Ishak Mekki serta Dodi Reza Alex untuk mencalonkan diri sebagai kepala daerah masih terbuka lebar.

Percha Leanpuri, anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Sumsel yang juga putri dari Bupati OKU Timur, Herman Deru berambisi mencalonkan diri sebagai Bupati OKU di Pilkada 2015.

Muchendi Ishak Mekki, anggota DPRD Sumsel yang merupakan putra dari Wagub Sumsel Ishak Mekki berencana menjadi Bupati Ogan Ilir (OI) 2015.

Sementara Dodi Reza Alex, anggota DPR RI yang juga putra Gubernur Alex Noerdin ada niatan mencalonkan diri jadi Bupati Musi Banyuasin (Muba) pada 2017 mendatang.

Dalam Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) diatur bahwa keluarga dari gubernur/wakil gubernur petahana tidak boleh mencalonkan diri untuk menjadi bupati/walikota dan wakil bupati/walikota di wilayah tersebut.

Hal ini diatur untuk menghindari politik dinasti yang kerap terjadi di banyak daerah.

Salah satu syarat calon kepala daerah dalam Pasal 4 huruf q rancangan PKPU, disebutkan bahwa calon tidak boleh memiliki konflik kepentingan dengan petahana (incumbent). Larangan calon kepala daerah berkonflik kepentingan dengan petahana bukan hanya tingkatan provinsi atau kabupaten/kota. Namun, seorang calon bupati/walikota dan wakil bupati/wakil walikota tidak boleh keluarga dari gubernur dan wakil gubernur.

Tertuang dalam penjelasan ayat (9) huruf a: calon bupati atau wakil bupati, walikota atau wakil walikota tidak mempunyai ikatan perkawinan atau hubungan darah/garis keturunan satu tingkat lurus ke atas, ke bawah, ke samping dengan gubernur atau wakil gubernur pada provinsi yang sama.

Di ayat (10) menambahkan, ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (9), tidak berlaku apabila telah melewati jeda satu kali masa jabatan. Artinya, keluarga petahana harus menunggu satu periode jabatan untuk kembali berkompetisi di pilkada.

Namun PKPU itu kemudian diprotes oleh Komisi II DPR RI.

“Kalau dalam PKPU, anaknya gubernur (tingkat provinsi) enggak bisa nyalon jadi bupati atau walikota (tingkap kabupaten/kota) di wilayah bapaknya, tapi menurut kami harusnya bisa, kan wilayahnya beda sama wilayah bapaknya,” ujar Wakil Ketua Komisi II, Ahmad Riza Patria dalam rapat konsultasi Komisi II dengan KPU, di gedung DPR Senayan Jakarta,  Kamis (2/4).

Sementara Komisioner KPU OKU Divisi Teknis Penyelenggara, Erwin Suharja mengatakan, aturan PKPU juga saat ini masih dalam bentuk draf.

Erwin menjelaskan, pihaknya masih mempelajari draf PKPU yang mengatur tentang petahana itu. Sebab jika melihat draf PKPU tersebut, Petahana tidak dijelaskan secara rinci. Apakah aturan Petahana itu berlaku bagi Percha Leanpuri atau tidak.

“Kita ketahui bersama Percha Leanpuri merupakan Putri dari Bupati OKU Timur, Herman Deru, yang masih aktif. Yang kita pelajari sekarang ini, apakah Petahana ini hanya berlaku di daerah jabatan kepala daerah yang aktif di daerahnya saja atau berlaku secara Sumsel, atau secara nasional,” katanya.

Sementara, Komisioner KPU Sumsel, Divisi Hukum dan Sosialisasi Ahmad Naafi menjelaskan, mengenai syarat pencalonan yang tidak ada konflik dengan Petahana dalam draf PKPU bahwa calon bupati atau wali kota yang tidak mempunyai ikatan perkawinan, hubungan darah, garis keturunan lurus ke atas/bawah dengan gubernur atau wakil gubernur.

“Tapi di sini, memang tidak ada penyebutan bupati atau walikota. Ini masih draf dan sedang dibahas oleh Panja DPR, sebelum disahkan,” ucapnya. [rhd]

sumber : http://www.rmolsumsel.com/

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 14 Juni 2015 in PILKADA SERENTAK

 

Tag: